PENGGUNAAN FENITOIN PADA EPILEPSI

PENGGUNAAN FENITOIN PADA EPILEPSI

Anastasia Yuli Ekasaptawati, S. Farm

078115003

 

Epilepsi adalah sebuah kondisi otak yang dicirikan dengan kerentanan untuk kejang berulang (peristiwa serangan berat, dihubungkan dengan ketidaknormalan pengeluaran elektrik dari neuron pada otak). Kejang merupakan manifestasi abnormalitas kelistrikan pada otak yang menyebabkan perubahan sensorik, motorik, tingkah laku. Penyebab terjadinya kejang antara lain trauma terutama pada kepala, encephalitis (radang otak), obat, birth trauma (bayi lahir dengan cara vacuum-kena kulit kepala-trauma), penghentian obat depresan secara tiba-tiba, tumor, demam tinggi, hipoglikemia, asidosis, alkalosis, hipokalsemia, idiopatik. Sebagian kecil disebabkan oleh penyakit menurun. Kejang yang disebabkan oleh meningitis disembuhkan dengan obat anti epilepsi, walaupun mereka tidak dianggap epilepsi.

Menurut International League Against Epilepsy (ILAE), kejang dapat dikategorikan menjadi 2 kelompok utama yaitu kejang parsial (Partial seizures) dan kejang keseluruhan (Generalized seizures). Kejang sebagian dibagi lagi menjadi kejang parsial sederhana dan kejang parsial kompleks. Sedangkan kejang keseluruhan dikelompokkan menjadi petit mal seizures (Absence seizures); atypical absences; myoclonic seizures; tonic clonic (grand mal) seizures; tonic, clonic, atonic seizures.

Mekanisme terjadinya serangan epilepsi (kejang) adalah karena adanya sekelompok neuron yang mudah terangsang membentuk suatu satuan epileptik fungsional yang disebut fokus. Adanya muatan yang bersama-sama memasuki neuron-neuron tersebut menyebabkan terjadinya sinkronisasi. Sinkronisasi meupakan syarat terjadinya serangan. Jika banyak terjadi sinkronisasi (hipersinkronisasi) maka akan terjadi penyebaran rangsangan ke daerah-daerah lain di otak, akibatnya terjadi kejang.

 

SASARAN, TUJUAN DAN STRATEGI TERAPI

Sasaran terapi pada epilepsi yaitu menstabilkan membran saraf dan mengurangi aktifitas kejang dengan meningkatkan pengeluaran atau mengurangi pemasukan ion Na+ yang melewati membran sel pada kortek selama pembangkitan impuls saraf. Tujuan terapinya yaitu membuat penderita terbebas dari serangan, khususnya serangan kejang, sedini/seawal mungkin tanpa mengganggu fungsi normal susunan saraf pusat agar penderita dapat menunaikan tugasnya tanpa adanya gangguan.
Strategi terapi untuk epilepsi yaitu menggunakan terapi non farmakologis dan terapi farmakologis. Terapi non farmakologi bisa dengan melakukan diet, pembedahan dan vagal nerve stimulation (VNS), yaitu implantasi dari perangsang saraf vagal, makan makanan yang seimbang (kadar gula darah yang rendah dan konsumsi vitamin yang tidak mencukupi dapat menyebabkan terjadinya serangan epilepsi), istrirahat yang cukup karena kelelahan yang berlebihan dapat mencetuskan serangan epilepsi, belajar mengendalikan stress dengan menggunakan latihan tarik nafas panjang dan teknik relaksasi lainnya. Sedangkan untuk terapi farmakologis yaitu dengan menggunakan Obat Anti Epilepsi (OAE). Pengobatan dilakukan tergantung dari jenis kejang yang dialami. Pemberian obat anti epilepsi selalu dimulai dengan dosis yang rendah, dosis obat dinaikkan secara bertahap sampai kejang dapat dikontrol atau tejadi efek kelebihan dosis. Pada pengobatan kejang parsial atau kejang tonik-klonik rata-rata keberhasilan lebih tinggi menggunakan fenitoin, karbamazepin, dan asam valproat. Pada sebagian besar pasien dengan 1 tipe/jenis kejang, kontrol memuaskan dapat dicapai dengan 1 obat anti epilepsi. Pengobatan dengan 2 macam obat mungkin ke depannya mengurangi frekuensi kejang, tetapi biasanya toksisitasnya lebih besar. Pengobatan dengan lebih dari 2 macam obat, hampir selalu membantu penuh kecuali kalau pasien mengalami tipe kejang yang berbeda.


OBAT PILIHAN

Obat pilihannya yaitu Fenitoin.

Nama generik: Phenytoin kapsul 100 mg; 300 mg.

Nama dagang:

Dilantin®, tablet 50 mg; kapsul 100 mg; cairan injeksi 50mg/ml

Ikaphen®, kapsul 100 mg; injeksi 50 mg/ml.

Kutoin-100®, kapsul 100 mg; ampul 100 mg/2 ml

Movileps®, tablet 50 mg; kapsul 100 mg

Phenilep® , kapsul 100 mg

Phenytoin Ikapharmindo®, kapsul 100 mg; ampul 200 mg/2 ml

Zentropil®, kapsul 100 mg

 

Indikasi:

Semua jenis epilepsi, kecuali petit mal; status epileptikus; trigeminal neuralgia jika karbamazepin tidak tepat digunakan.

Kontra-indikasi:

Gangguan hati, hamil, menyusui, penghentian obat mendadak; hindari pada porfitia.

 

 

 

 

Dosis:

Status epileptikus: i.v:

Bayi dan anak: dosis awal 15-20 mg/kg pada dosis tunggal atau dosis terbagi; dosis pemeliharaan: awal: 5 mg/kg/hari pada 2 dosis terbagi; dosis biasa:

5 bulan-tahun: 8-10 mg/kg/hari

4-6 tahun: 7,5-9 mg/kg/hari

7-9 tahun: 7-8 mg/kg/hari

10-16 tahun: 6-7 mg/kg/hari, beberapa pasien mungkin membutuhkan setiap 8 jam.

Dewasa:dosis awal:15-25 mg/kg; dosis pemeliharaan: 300 mg/hari atau 5-6 mg/kg/hari pada 3 dosis terbagi atau 1-2 dosis terbagi untuk pelepasan bertahap.

Antikonvulsi: anak-anak dan dewasa: oral

Dosis awal: 15-20 mg/kg; tergantung pada konsentrasi serum fenitoin dan riwayat dosis sebelumnya. Pemberian dosis awal oral pada 3 dosis terbagi diberikan setiap 2-4 jam untuk mengurangi efek yang tidak dinginkan pada saluran pencernaan dan meyakinkan bahwa dosis oral terabsorpsi sepenuhnya.; dosis pemeliharaan sama seperti i.v

Pembedahan saraf (profilaksis):
100-200 mg pada kira-kira interval 4 jam selama pembedahan dan selama periode setelah pembedahan.

Penyesuaian dosis pada kerusakan ginjal atau penyakit hepar: aman pada dosis biasanya untuk penyakit hepar ringan. Level fenitoin bebas harus dimonitor.

Efek samping:

Gangguan saluran cerna, pusing, nyeri kepala, tremor, insomnia, neuropati perifer, hipertrofi gingiva, ataksia, bicara tak jelas, nistagmus, penglihatan kabur, ruam, akne, hirsutisme, demam, hepatitis, lupus eritematosus, eritema multiform, efek hematologik (leukopenia,trombositopenia, agranulositosis).

Resiko khusus:

Hamil dan menyusui. Selama kehamilan, kadar plasma total obat antiepilepsi (terutama fenitoin) menurun, tapi kadar obat bebas dalam plasma tetap sama. Terdapat kenaikan resiko teratogenik pada penggunaan obat antiepilepsi. Karena itu perlu dilakukan pemantauan oleh spesialis terkait. Dianjurkan untuk memberi asam folat 5 mg/hari untuk mengantisipasi terjadinya kelainan neural tube. Untuk mengantisipasi terjadinya pendarahan neonatal, yang berkaitan dengan pemberian fenitoin, dapat diberi vitamin K pada ibunya. Ibu yang menyusui dapat terus mendapat obat antiepilepsi, dengan perhatian khusus.

 

 

 

 

 

DAFTAR PUSTAKA

 

Anonim, 2000, Informatorium Obat Nasional Indonesia, 153-154, Depkes RI, Jakarta,

Anonim, 2006, British National Formulary, edisi 52, 246-247, British Medical Association, Royal Pharmaceutical Society of Great Britain

Anonim, 2007, MIMS, Volume 8, 178-181, PT Info Master, Jakarta.

Lacy, C.F., Armstrong, L.L., Goldman, M.P., and Lance, L.L., 2006, Drug Information Handbook, 14th Ed., 1260-1264, Lexicomp, Inc., USA

Dipiro, J.T., 2005, Pharmacotherapy, A Pathophysiologic Approach, 6th ed, 1023-1035, Mc Graw-Hill Companies, New York

Tierney, L. M., Stephen J.M., Maxine A. P., 2006, Current Medical Diagnosis & Treatment, 45th ed, 980-986, Mc Graw-Hill Companies, USA

 


8 responses to “PENGGUNAAN FENITOIN PADA EPILEPSI

  1. apakah mungkin umur 2bulan terkena epilepsi???

  2. farmakoterapi-info

    Penyebab epilepsi adalah kompleks. Manifestasi yang nampak biasanya adalah kejang. Sehingga kalau usia 2 bulan kena epilepsi ? Kayaknya susah untuk mengatakannya kecuali dokter yang memeriksa menyatakan bahwa bayi tersebut mengalami gangguan epilepsi.

    Apakah yang dimaksud ‘kejang pada usia 2 bulan?’ sehingga kesannya bayi mengalami epilepsi

  3. ibu saya menderita darah tinggi, tapi oleh dokter diberi movileps. apakah ada alasan khusus atau ini salah obat?

  4. farmakoterapi-info

    @anonim
    movileps saya belum pernah denger tuch, di buku ISO terbaru yang saya miliki juga belum ada. Jadi mohon maaf saya ga bisa jawab, kecuali anda tahu nama generiknya.

  5. Saya kejang dari 2 tahun lalu, usia 36, sebelumnya tidak ada riwayat kejang, hasil foto MRI tidak ada kejanggalan, hasil eeg ada gelombang lambat, tidak ada keturunan epilepsi, mungkin anda punya pengalaman dengan jenis epilepsi seperti yg saya alami tersebut ? mohon dibagi pengalamanny, saat ini saya menggunakan fenitoin (ikhapen), terimakasih !!

  6. veronica(23 thn)
    sejak umur 16 thn saya tkena epilepsi (kejang) di saat tidur. atau di saat sadar, saya tiba-tiba mengeluarkan suara kmudian mata bergerak ke atas, namun saya tdk dpt melihat/ mendengar apapun dan tak sadar. jenis epilepsi apa? diberikan kutoin,depakot,as folat. tepat obat yg diberikan?

  7. cukup amankah fenitoin dibandingkn dgn diazepam???
    kelebihannya fenitoin daripada diazepam???

    • farmakoterapi-info

      fenitoin merupakan obat antiepilepsi, sedangkan diazepam juga bisa sebagai anti kejang dalam epilepsi walaupun tujuan sesungguhnya sebagai penenang. Biasanya dokter memberikan diazepam terlebih dahulu dibandingkan fenitoin. Sebagai catatan : fenitoin memiliki jendela terapi yang kurang lebar, sehingga perhatikan dosis dalam pemakaiannya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s