Monthly Archives: June 2008

gambar update

umur gambar baru ternyata hanya beberapa hari. Saya mendapat gambar dari teman2 di KEKL89 groups. Thanks for Rudy en refreshingnya tentang “when God create….

salam

gambar baru

Halo fren semua, thanks banget atas berbagai komentar yang sudah masuk. Kami berusaha menjawab sebisa mungkin dan apabila ada yang belum mohon maaf ya, kami akan mencoba terus dan kami akan terus memperbaiki performance kami

Mulai hari ini, 14 Juni 2008 kami mengubah gambar ‘template’ yang ada menjadi gambar yang anda saksikan dan gambar ersebut kami ambil dari http://chemgroups.northwestern.edu/nguyengroup/Pictures/ROMP_pics/Romp_approach.jpg

Thanks ata sperhatiannya

PENGGUNAAN OBAT ANTITIROID PADA PASIEN HIPERTIROIDISME

PENGGUNAAN OBAT ANTITIROID PADA PASIEN HIPERTIROIDISME

FITRIANI (078115012)

Hipertiroidisme adalah suatu keadaan akibat dari produksi hormon tiroid yang berlebihan oleh kelenjar tiroid sehingga menyebabkan kadar hormon tiroid didalam darah berlebihan. Hormon tiroid berfungsi untuk mengendalikan kecepatan metabolisme tubuh. Hormon tiroid mempengaruhi kecepatan metabolisme tubuh melalui dua cara :

1. Merangsang hampir setiap jaringan tubuh untuk menghasilkan protein.

2. Meningkatkan jumlah oksigen yang digunakan oleh sel.

Untuk menghasilkan hormon tiroid, kelenjar tiroid memerlukan iodium. Hormon tiroid dibentuk melalui penyatuan satu atau dua molekul iodium ke sebuah glikoprotein besar yang disebut tiroglobulin yang dibuat di kelenjar tiroid dan mengandung asam amino tirosin. Kompleks yang mengandung iodium ini disebut iodotirosin. Dua iodotirosin kemudian menyatu untuk membentuk dua jenis hormon tiroid dalam darah yaitu : Tiroksin (T4), triiodotironin (T3). Dua jenis hormon ini dipengaruhi oleh hormon TSH (Thyreoid Stimulating Hormone) dan TRH (Thyrotropin Releasing Hormone). Tubuh memiliki mekanisme yang rumit untuk menyesuaikan kadar hormon tiroid. Hipotalamus menghasilkan Thyrotropin-Releasing Hormone, yang menyebabkan kelenjar hipofisa mengeluarkan TSH. TSH merangsang kelenjar tiroid untuk menghasilkan hormon tiroid dalam darah (Cooper, 2005).

Penyebab yang paling umum ( lebih dari 70% orang) adalah produksi berlebih dari hormon tiroid oleh keseluruhan kelenjar tiroid. Kondisi ini juga dikenal sebagai graves’ disease. Hipertiroidisme pada graves’ disease adalah akibat antibodi reseptor TSH yang merangsang aktivitas TSH (Thyreoid Stimulating Hormone) untuk mengeluarkan terlalu banyak hormon tiroid. Penyebab hipertiroidisme lainnya adalah strauma noduler toksik, tiroiditis, penyakit troboblastis, pemakaian yodium yang berlebihan (Lee, 2006).

Tujuan terapi hipertiroidisme adalah mengurangi sekresi kelenjar tiroid. Sasaran terapi dengan menekan produksi hormon tiroid atau merusak jaringan kelenjar dengan (dengan yodium radioaktif atau pengangkatan kelenjar) (Cooper, 2005).

Adapun penatalaksanaan terapi hipertiroidisme meliputi terapi nonfarmakologi dan terapi farmakologi. Terapi non farmakologi dapat dilakukan dengan:

1. Diet yang diberikan harus tinggi kalori, yaitu memberikan kalori 2600-3000 kalori per hari baik dari makanan maupun dari suplemen.

2. Konsumsi protein harus tinggi yaitu 100-125 gr (2,5 gr/kg berat badan ) per hari untuk mengatasi proses pemecahan protein jaringan seperti susu dan telur.

4. Olah raga secara teratur.

5. Mengurangi rokok, alkohol dan kafein yang dapat meningkatkan kadar metabolisme.

Penatalaksanaan hipertiroidisme secara farmakologi menggunakan empat kelompok obat ini yaitu: obat antitiroid, penghambat transport iodida, iodida dalam dosis besar menekan fungsi kelenjar tiroid, yodium radioaktif yang merusak sel-sel kelenjar tiroid. Pada paper ini akan dibahas tentang obat antitiroid yang merupakan salah satu cara untuk menghambat produksi hormon tiroid. Obat antitiroid bekerja dengan cara menghambat pengikatan (inkorporasi) yodium pada TBG (thyroxine binding globulin) sehingga akan menghambat sekresi TSH (Thyreoid Stimulating Hormone) sehingga mengakibatkan berkurang produksi atau sekresi hormon tiroid. Antitiroid digunakan untuk :

  1. mempertahankan remisi pada straumadengan tirotoksikkosis
  2. mengendalikan kadar hormon pada pasien yang mendapat yodium radioaktif
  3. menjelang pengangkatan tiroid (Anonim, 2000).

Adapun obat-obat yang temasuk obat antitiroid adalah Propiltiourasil, Methimazole, Karbimazol.

Propiltiourasil (PTU)

Nama generik : Propiltiourasil

Nama dagang di Indonesia : Propiltiouracil (generik)

Indikasi : hipertiroidisme

Kontraindikasi : hipersensisitif terhadap Propiltiourasil, blocking replacement regimen tidak boleh diberikan pada kehamilan dan masa menyusui.

Bentuk sediaan : Tablet 50 mg dan 100 mg

Dosis dan aturan pakai : untuk anak-anak 5-7 mg/kg/hari atau 150-200 mg/ m2/hari, dosis terbagi setiap 8 jam. Dosis dewasa 3000 mg/hari, dosis terbagi setiap 8 jam. untuk hipertiroidisme berat 450 mg/hari, untuk hipertiroidisme ocasional memerlukan 600-900 mg/hari; dosis pelihara 100-150 mg/haridalam dosis terbagi setiap 8-12 jam. Dosis untuk orangtua 150-300 mg/hari (Lacy, et al, 2006)

Efek samping : ruam kulit, nyeri sendi, demam, nyeri tenggorokan, sakit kepala, ada kecendrungan pendarahan, mual muntah, hepatitis.

Mekanisme Obat: menghambat sintesis hormon tiroid dengan memhambatoksidasi dari iodin dan menghambat sintesistiroksin dan triodothyronin (Lacy, et al, 2006)

Resiko khusus : .

Hati-hati penggunaan pada pasien lebih dari 40 tahun karena PTU bisa menyebabkan hipoprotrombinnemia dan pendarahan, kehamilan dan menyusui, penyakit hati (Lee, 2006).

Methimazole

Nama generik : methimazole

Nama dagang : Tapazole

Indikasi : agent antitiroid

Kontraindikasi : Hipersensitif terhadap methimazole dan wanita hamil.

Bentuk sediaan : tablet 5 mg, 10 mg, 20 mg

Dosis dan aturan pakai : untuk anak 0,4 mg/kg/hari (3 x sehari); dosis pelihara 0,2 mg/kg/hari (3 x sehari). maksimum 30 mg dalam sehari.

Untuk dewasa: hipertiroidisme ringan 15 mg/hari; sedang 30-40 mg/hari; hipertiroid berat 60 mg/ hari; dosis pelihara 5-15 mg/hari.

Efek samping : sakit kepala, vertigo, mual muntah, konstipasi, nyeri lambung, edema.

Resiko khusus : pada pasien diatas 40 tahun hati-hati bisa meningkatkan myelosupression, kehamilan (Lacy, et al, 2006)

Karbimazole

Nama generik : Karbimazole

Nama dagang di Indonesia : Neo mecarzole (nicholas).

Indikasi : hipertiroidisme

Kontraindikasi : blocking replacement regimen tidak boleh diberikan pada kehamilan dan masa menyusui.

Bentuk sediaan : tablet 5 mg

Dosis dan aturan pakai : 30-60 mg/hari sampai dicapai eutiroid, lalu dosis diturunkan menjadi 5-20 mg/hari; biasanya terapi berlangsung 18 bulan.

Sebagai blocking replacement regimen, karbamizole 20 – 60 mg dikombinasikan dengan tiroksin 50 -150 mg.

Untuk dosis anak mulai dengan 15 mg/hari kemudian disesuaikan dengan respon.

Efek samping : ruam kulit, nyeri sendi, demam, nyeri tenggorokan, sakit kepala, ada kecendrungan pendarahan, mual muntah, leukopenia.

Resiko khusus : penggunaan pada pasien lebih dari 40 tahun karena PTU bisa menyebabkan hipoprotrombinemia dan pendarahan, kehamilan dan menyusui (Lacy, et al, 2006).

Tiamazole

Nama generik : Tiamazole

Nama dagang di Indonesia : Thyrozol (Merck).

Indikasi : hipertiroidisme terutama untuk pasien muda, persiapan operasi.

Kontraindikasi : hipersensitivitas

Bentuk sediaan : tablet 5 mg, 10 mg

Dosis dan aturan pakai : untuk pemblokiran total produksi hormon tiroid 25-40 mg/hari; kasus ringan 10 mg (2 x sehari); kasus berat 20 mg (2 x sehari); setelah fungsi tiroid normal (3-8 minggu) dosis perlahan-lahan diturunkanhingga dosis pemelihara 5 – 10 mg/hari.

Efek samping : alergi kulit, perubahan pada sel darah, pembengkakan pada kelenjar ludah.

Resiko khusus : jangan diberikan pada saat kehamilan dan menyusui, hepatitis.

Daftar Pustaka

Anonim, 2000, Informatorium Obat NasionalIndonesia (IONI), Direktorat Pengawasan Obat dan Makanan Departemen Kesehatan Republik Indonesia, Jakarta.

Anonim, 2007, Informasi Spesialite Obat Indonesia Volume 42-2007, PT. Ikrar Mandiri, Jakarta.

Anonim, 2007, MIMS Indonesia Petunjuk Konsultasi Edisi 6 2006/2007, PT. InfoMaster lisensi dari CMPMedika, Jakarta.

Cooper, David S. 2005 Antithyroid Drugs, http://content.nejm.org/cgi/content/full/352/9/905 vol.352 Hal.905-917, diakses 6 Juni 2008.

Lacy, C.F., Amstrong, L.L., Goldman, M.P., and Lance, L.L., 2006, Drug Information Handbook, 14th edition, AphA. Lexi-Comp’s.

Lee, L Stephanie. 2006. Hyperthyroidim http://www.emedicine.com/med/topic1109.htm,

MALARIA

MALARIA

“Apa yang perlu diketahui”

(Sanvredey Toding, S.Farm./078115028)

Malaria adalah suatu jenis penyakit menular yang disebabkan oleh parasit (dari jenis plasmodium), menyebar dari satu orang ke orang lain melalui gigitan nyamuk Anopheles betina.Ada empat jenis parasit Plasmodium yang menyebabkan timbulnya malaria–P.vivax, P.malariae, P.ovale dan P.falciparum. Penyakit malaria dapat dicegah dan dapat diobati.

Penularannya melalui gigitan nyamuk yang telah terkena malaria. Intensitas penularan bergantung pada faktor-faktor lokal seperti pola curah hujan, jarak dengan tempat berkembang-biaknya nyamuk, dan jenis nyamuk.

Pada tahap awal, 10 sampai 15 hari setelah tertular–serangan malaria muncul 4–6 jam disertai: menggigil demam tinggi berkeringat sakit kepala tubuh terasa sakit batuk kering muntah dan anemia. Serangan bisa terjadi setiap hari atau setiap 3 hari. Jika penularan disebabkan oleh Plasmodium Falciparum, dapat menyebabkan malaria otak dan kematian. Kadang gejalanya tidak terasa selama berbulan-bulan atau bahkan bertahun-tahun setelah tertular.

Pengobatan untuk mencegah penyakit secara Farmakologis

Dianjurkan hanya untuk perlindungan jangka pendek, tidak dianjurkan untuk penggunaan jangka panjang, antara lain :

KLOROKUIN

Klorokuin adalah 4 aminoquinolin yang secara farmakoligis bekerja dengan mengikat Feriprotoporfirin IX yaitu suatu cincin hematin yang merupakan hasil metabolisme hemoglobin didalam parasit. Ikatan Feriprotoporfirin IX-klorokuin bersifat meliliskan membrane parasit sehingga parasit mati.

Indikasi :

Pencegahan dan Pengobatan serangan malaria.

Dosis :

Dewasa : 300 mg biasa seminggu sekali

Anak :

bawah 1 tahun : 37,5 — 50 mg basa seminggu sekali

1 — 4 tahun : 50 — 100 mg basa seminggu sekali

5 — 8 tahun : 150 — 200 mg basa seminggu sekali

9 — 12 tahun : 200 — 300 mg basa seminggu sekali

Kontra Indikasi :

Pada pasien yang menderita penyakit kolagen dengan kelainan pada penglihatan setelah menggunakan klorokuin, porfiria, psoriasis.

Efek samping :

Pada dosis yang dianjurkan relatif ringan. Kadang-kadang terjadi rasa pusing, gatal, gangguan penglihatan(berkunang-kunang).

Interaksi obat :

Menurunnya absorbsi bila diberi bersama antasida, menurunnya metabolisme dengan simetidin, meningkatnya akut distonia dengan bioavailability dengan ampisilin metronidazole, menurunnya praziquantel, menurunnya efek pengobatan dengan tiroksin, efek antagonis dengan karbamazepin, sodium valproate dan meningkatkan konsentrasi plasma siklosporin.

Contoh nama dagang : Resochin (Bayer) tablet

@ 150 mg, Nivaquine (Rhodia) tablet @ 100 mg.

AMODIAKUIN

Amodiakuin adalah senyawa 4 aminokuinolin merupakan obat antimalaria dimana struktur dan aktivitasnya mirip dengan klorokuin, senyawa ini juga mempunyai efek antipiretik dan antiradang. Pada beberapa studi di Afrika menunjukan bahwa bereaksi baik terhadap P.falciparum yang telah resisten terhadap klorokuin.

Indikasi :

Untuk pengobatan malaria falciparum tanpa komplikasi yang resisten klorokuin, biasanya digunakan dalam kombinasi dengan artesunat.

Dosis :

Dewasa : 300 – 400 mg basa seminggu sekali

Anak :

bawah 1 tahun : 50 mg basa seminggu sekali

1 — 4 tahun : 50 — 100 mg basa seminggu sekali

5 — 8 tahun : 150 — 200 mg basa seminggu sekali

9 — 12 tahun : 200 — 300 mg basa seminggu sekali

Penggunaan dengan kombinasi :

1). Artesunat dengan dosis harian tunggal 4 mg/ kgBB selama 3 hari.

2). Amodiakuin basa dengan dosis harian tunggal 10 mg / kgBB selama 3 hari.

Kontra indikasi :

Penderita dengan hipersensitif terhadap amodiakuin, klorokuin, dan gangguan hepar.

Efek samping :

Toksisitas Amodiakuin sama dengan klorokuin. Amodiakuin mempunyai rasa yang lebih enak daripada klorokuin, namun resiko yang tinggi untuk terjadi agranulositosis letal , hepatitis toksik bila digunakan sebagai profilaksis yaitu terjadi 1 : 1000 dan 1 : 5000.

Interaksi obat :

Tidak ada data yang cukup tentang interaksi obat.

Contoh nama dagang : Camoquine (Parke Davis), tablet @ 150 mg basa, dalam bentuk combi pack yaitu :

a. Artesdiaquine® .

Artesdiaquine® berisi 1 blister artesunat terdiri dari 12 tablet

yang tiap tablet mengandung 50 mg sodium artesunat, dan 1

blister juga terdiri dari 12 tablet yang tiap tablet mengandung

200 mg garam yang setara dengan 150 mg basa)

b. Arsuamoon®

Arsuamoon® berisi 3 blister dimana setiap blister terdiri dari 4

tablet artesunat yang tiap tablet mengandung 50 mg dan 4 tablet

basa yang tiap tablet mengandung 150 mg.

DAFTAR PUSTAKA

Anonim, 2000, Informatorium Obat Nasional Indonesia (IONI), DepKes RI, Jakarta.

Anonim, 2006, MIMS Indonesia Petunjuk Konsultasi, Edisi 6 2006/2007, Jakarta, PT. Info Master dan CMP Medika.

Spruil, W.J. and Wade,W.E., 2005, Pharmacotherapy:A Pathophysiologic Approach, 6th Edition, Mc Graw Hill Medical Publishing Division, New York.

Anonim, 2006, Ethical Digest: semijurnal farmasi dan kedokteran no. 31, 34, Ethical Digest, Jakarta.

Anonim, 2006, Informasi Spesialite Obat (ISO) Indonesia, 181, PT. Anem Kosong Anem (AKA), Jakarta.

Anonim, 2006, Cermin Dunia kedokteran, http://www.portakalbe.co.id/files/cdk/

files/09_KemoprofilaksisMalaria,pdf., diakses tanggal 28 Desember 2007.