Kontroversi Legalitas dari Ganja (Cannabis sativa / Cannabis indica )

Kontroversi Legalitas dari Ganja (Cannabis sativa / Cannabis indica )

Disusun oleh :

Shielanita Eulamphia ( 068114101 )

Karolina Reyni K ( 068114102 )

Karlina ( 068114105 )

Adi Wijaya ( 068114117)

Ganja merupakan tanaman semusim yang mudah tumbuh tanpa memerlukan pemeliharaan istimewa. Tanaman ini tumbuh pada daerah beriklim sedang. Pohonnya cukup rimbun dan tumbuh subur di daerah tropis. Ganja dapat tumbuh secara liar di semak belukar. Salah satu ciri utamanya adalah daunnya berbentuk runcing dan berjari-jari ganjil (5, 7 atau 9). Nama samaran ganja banyak sekali, misalnya indian hemp, rumput, barang, daun hijau, bangli, bunga, ikat, labang, jayus, jum, grass, pot, reefer. Anak-anak ibukota menyebutnya gele ( gelek ) atau cimeng. Di kalangan pecandu disebut grass, marihuana, Mary Jane atau MJ, has atau hashish.

Sejauh ini opini tentang ganja selalu ditabukan dalam sistem hukum kita. Banyak kalangan menutup mata terhadap banyaknya manfaat ganja untuk berbagai bidang. Kepala Bidang Riset Indonesian National Institute on Drug Abuse (Inida), Tomi Hardjatno mengatakan, ganja selama ini lekat dengan nilai negatif karena tidak ada upaya untuk mengembangkan ke arah positif. Selama ini, sesuai dengan kriminalisasi penggunanya, ganja berkonotasi buruk. Menurut Tomi, ganja harus dilihat secara proporsional, jangan langsung dibasmi. Harus kita lihat apakah ganja seburuk yang digambarkan. Secara umum ganja tidak menimbulkan ketagihan (withdrawal) seperti halnya morfin. Bila seorang pecandu morfin memutuskan untuk berhenti, dia akan merasakan rasa sakit di tubuh, lazim disebut sakaw. Dari studi literatur, jelas Tomi, ganja hampir sama dengan rokok. Ganja tidak pernah menimbulkan overdosis dan tidak menimbulkan sifat agresif, namun hal ini tentunya harus diteliti lebih lanjut.

Di luar negeri penggunaan ganja ternyata dibedakan, yaitu penggunaan untuk industri dan untuk penggunaan terlarang. Ganja untuk pengunaan terlarang dikenal sebagai cannabis, sedangkan untuk penggunaan industri dikenal dengan istilah hemp. Sementara di Indonesia tidak mengenal perbedaan ini. Hal ini seperti tercantum dalam Undang-Undang Nomor 22 Tahun 1997. Di situ disebutkan bahwa ganja termasuk sebagai narkotika. Salah satu sebab mengapa ganja menjadi tumbuhan terlarang adalah karena zat THC. Zat ini bisa mengakibatkan pengguna menjadi “mabuk” sesaat jika salah digunakan. Sebenarnya zat THC dalam tumbuhan ganja dapat dikontrol kualitas dan kadarnya jika ganja dikelola dan dipantau dengan proses yang benar.

Manfaat dari daun ganja adalah dapat dibuat sayur, sedangkan batangnya bisa dijadikan serat tali, dan manfaat lainnya adalah beberapa hal untuk menyebut ganja sesungguhnya memiliki sisi positif. Dalam undang-undang selama ini ganja masuk ke dalam psikotropika golongan satu dengan ancaman hukuman bisa berupa pidana mati. Padahal kalau dikaji lebih seksama lagi, diyakini akan lebih banyak manfaatnya daripada mudaratnya.

Materi yang disampaikan Darni (tentang sisi positif tanaman ganja, red) merupakan hasil kajian ilmiah yang dikumpulkan Prof. Dr. Syamsul Rizal, M.Sc. (Ketua Lembaga Penelitian Unsyiah). Berdasarkan hasil kajian ilmiah tersebut, ternyata tanaman ganja mempunyai nilai positif, tentunya apabila tanaman tersebut dimanfaatkan secara benar. Apabila dipergunakan secara salah akan merusak generasi muda, karena menjadi bahan baku narkoba.

Adapun sisi positif yang dihasilkan ganja tersebut, akan bisa dijadikan berbagai bahan untuk industri. Sebab batang tanaman ganja ternyata memiliki serat yang cukup bagus untuk bahan baku kertas. Bahkan bahan baku kertas satu hektar tanaman ganja setara dengan 4,1 hektar kayu. Perbandingan ini dalam usia yang sama antara pohon kayu dengan tanaman ganja. Hal ini tentunya dapat mengatasi masalah penebangan pohon liar yang marak terjadi saat ini dimana pohon–pohon tersebut salah satunya digunakan sebagai bahan baku pembuatan kertas, sehingga penggundulan hutan dapat teratasi, dan bencana banjir dan tanah longsor yang kerap terjadi dimusim penghujan dapat teratasi.

Disamping untuk bahan baku kertas ternyata tanaman ganja berdasarkan hasil penelitian ilmiah juga sangat cocok untuk bahan baku tekstil. Pakaian yang dihasilkan dari serat batang ganja dapat menyerap 95 persen radiasi sinar ultraviolet sehingga lebih dingin dipakai, dan ini sangat cocok untuk iklim tropis di Aceh dan Indonesia. Pakaian dari serat tanaman ganja sudah ada yang diproduksi di Hawaii dalam jumlah terbatas, kualitasnya juga bagus.

Selain ganja dapat digunakan untuk bahan kertas dan tekstil, ganja juga dapat dimanfaatkan sebagai sumber metanol karena memiliki kandungan methanol yang cukup tinggi. Untuk satu hektar tanaman ganja akan mampu menghasilkan 1.000 galon methanol. Bahkan perusahaan mobil Henry Ford‘s di Amerika sudah melakukan uji coba dengan menggunakan minyak ganja untuk bahan bakar mobilnya. Dalam hal ini, ganja (bunga dan bijinya) diolah menjadi bahan bakar minyak untuk mobil kelas atas dan dapat menjadi salah satu alternatif sumber energi masa depan.

Di dalam tanaman ganja, terdapat suatu zat yang disebut Tetrahydrocannabinol (THC) yang memiliki efek analgesik. Selain itu juga senyawa THC ini, dapat melawan penyakit pembuluh darah atherosclerosis pada tikus. Atherosclerosis muncul bila adanya masalah pada pembuluh darah (misalnya akibat nikotin pada rokok) menyebabkan munculnya reaksi kekebalan dari tubuh yang memicu penimbunan lemak di pembuluh arteri. Secara medis, ganja banyak digunakan untuk mengobati glaucoma, dan terbukti efektif untuk mengobati depresi, hilangnya nafsu makan, tekanan darah tinggi, kecemasan, migraine, dan berbagai problem menstruasi. Demikian tulis William Glenn Steiner dalam Encyclopaedia Britannica, Edisi 2007.

Hasil penelitian ilmiah Anwar Wardy W, M Nasir Rafiq, dan Wiranda G Pialang ( 2006 ) mengatakan bahwa daun dan bunga ganja juga dapat diolah menjadi vaksin atau obat. Sedangkan bijinya akan bisa dijadikan edible oil, tepung pangan, dan pakan. Namun semua ini tetap harus dilakukan penelitian lebih lanjut, sehingga nantinya tidak akan salah kaprah, terutama untuk obat dan vaksin. Penelitian mutakhir tentang ganja menghasilkan kesimpulan, dari batang dan akarnya dapat diperoleh serat yang kuat, daunnya dapat digunakan untuk membuat obat, sementara dari bunga dan bijinya dapat diperoleh bahan bakar minyak (BBM) untuk mobil kelas atas.

Serat ganja, baik yang halus maupun kasar semua dapat dimanfaatkan. Dari serat yang halus dapat dibuat kain yang sangat halus, sementara yang kasar digunakan untuk membuat tali dan pakaian yang sangat kuat untuk kepentingan pakaian nelayan maupun buruh pabrik, juga dapat menjadi salah satu alternatif untuk campuran komponen material yang membutuhkan serat. Hal ini berarti dapat menjadi alternatif lain disamping fiberglass. Serat yang dihasilkan dari tumbuhan ganja ini yg disebut dengan hemp, merupakan bahan baku yang sangat berguna dan sangat bersahabat dengan lingkungan serta kelak akan menggantikan bahan baku petrolium. Penggunaan hemp sebagai bahan baku meliputi produksi keperluan barang sehari-hari seperti kertas, tekstil, bio-plastik, bahan bakar, tali tambang, dan berbagai makanan bergizi tinggi. Proses pembuatan kertas dari bahan baku hemp juga jauh lebih ramah lingkungan dibandingkan yang dibuat dari tumbuhan-tumbuhan lain (contoh: kayu pinus) karena tidak diperlukann pemutih (bleaching) dan bahan-bahan beracun lainnya seperti halnya pada proses pembuatan kertas yang dihasilkan dari kayu pinus. Melihat besarnya manfaat tersebut ada kemungkinan bahwa ganja dapat dilegalkan.

Namun disisi lain, ganja memiliki sisi negatif. Bila ganja dilegalkan itu berarti barang haram tersebut mudah untuk didapatkan karena boleh dan mudah ditanam di sembarang tempat. Efek dominan yang akan terjadi adalah konsumsi ganja meningkat tajam bahkan tanpa kendali. Mereka yang mengkonsumsi ganja akan memperlihatkan perubahan mental dan perilaku abnormal berupa halusinasi, disorientasi ruang dan waktu, apatis, dan perilaku maladaptif lainnya. Halusinasi adalah pengalaman panca indera tanpa adanya sumber stimulus (rangsangan) yang menimbulkannya. Misalnya seseorang mendengar suara-suara padahal sebenarnya suara itu tidak ada, atau melihat pemandangan yang aneh-aneh padahal pemandangan itu tidak ada. Disorientasi waktu terjadi dalam bentuk pemakai mengalami kesalahan dalam mempersepsi waktu. Pemakai tidak bisa membedakan sebentar maupun lama. Sepuluh menit bisa dirasakan sebagai satu jam lamanya ataupun sebaliknya. Yang lebih berbahaya adalah disorientasi ruang. Pemakai tidak bisa membedakan jauh dan dekat. Kereta api yang sudah jelas-jelas di depan mata bisa dianggapnya masih jauh, sementara lantai parkir yang berada lima tingkat di bawah, dianggapnya di depan mata. Dampak lain adalah sikap apatis, yang bersangkutan bersikap acuh tak acuh, masa bodoh, tidak peduli terhadap tugas atau fungsinya sebagai makhluk sosial; seringkali lebih senang menyendiri dan melamun, tidak ada kemauan atau inisiatif dan hilangnya dorongan kehendak. Perilaku maladaptif artinya yang bersangkutan tidak lagi mampu menyesuaikan diri atau beradaptasi dengan keadaan sekeliling secara wajar. Misalnya yang bersangkutan memperlihatakan ketakutan, kecurigaan (paraoid), gangguan menilai realitas, gangguan dalam fungsi sosial dan pekerjaan. Perilaku maladaptif ini sering meninbulkan konflik, pertengkaran, tindak kekerasan dan perilaku antisosial lainnya terhadap orang-orang di sekelilingnya.

Dengan kata lain, ganja menghancurkan ekonomi pemakainya, menggerogoti kesehatan secara perlahan tapi pasti, menjadikan pemakainya kehilangan banyak waktu berharga yang mestinya harus diisi secara produktif, mengalami kesulitan dalam relasi sosial, dan yang tak kalah fatalnya bisa memahami kecelakaan tragis yang sia-sia.

Manfaat budidaya ganja cukup jelas, sementara risikonya juga sangat nyata. Oleh karena ada beberapa pertimbangan yang bisa dijadikan acuan antara lain, mana yang lebih besar, manfaat atau mudaratnya. Kedua, bagaimana jika dilegalkan secara terbatas. Dari segi manfaat ganja bermanfaat secara ekonomis dan medis. Secara ekonomis serat dan minyaknya bisa mendatangkan devisa besar jika diekspor, sementara secara medis ganja bisa menjadi bahan dasar obat. Sedangkan mudaratnya adalah ganja dapat menghancurkan tidak hanya individu tapi juga masyarakat bahkan negara. Maka jika dipertimbangkan jauh lebih besar mudaratnya dibandingkan manfaatnya yang dirasakan dari ganja, sehingga memacu kita untuk bertindak untuk tetap mempertahankan sikap kontra bila ada ide legalitas dari peredaran ganja.

Daftar pustaka

Anonim, 2007, Dinilai Kontroversi, Rektor Unsyiah Paparkan Sisi Positif Ganja,

http://72.14.235.104/search?q=cache:k4AfTcxHRlEJ:www.aceh-eye.org/a-eye_news_files/a-eye_news_bahasa/news_item.asp%3FNewsID%3D6193+serat+ganja+sebagai+bahan+baku+kertas&hl=id&gl=id&strip=1, diakses tanggal 10 November 2008

Anonim, 2008, Ganja, http://209.85.175.104/search?q=cache:pTM1BIsuou4J:macsman.wordpress.com/2008/10/11/+serat+ganja+sebagai+bahan+baku+kertas&hl=id&gl=id&strip=1, diakses tanggal 10 November 2008

Anonim, 2008, Manfaat Positif Ganja, http://209.85.175.104/search?q=cache:yEKJhbsJU9cJ:rokester.blog.friendster.com/2008/10/ganja-kawan-atau-lawan/+manfaat+ganja&hl=id&gl=id&strip=1, diakses tanggal 10 November 2008

Wahib,A., 2007, Menimbang Legalisasi Ganja, http://209.85.175.104/search?q=cache:7SmIqoPBvC0J:www.wawasandigital.com/index.php%3Foption%3Dcom_content%26task%3Dview%26id%3D10342%26Itemid%3D62+manfaat+ganja&hl=id&gl=id&strip=1, diakses tanggal 10 November 2008

5 responses to “Kontroversi Legalitas dari Ganja (Cannabis sativa / Cannabis indica )

  1. http://legalisecannabis.blog.friendster.com/

    http://herb-cannabis.blogspot.com/

    di sini banyak cerita tentang taneman ini. dan disini juga ada efek yang timbul dari dilarangnya tanaman ini untuk berkembang biak di bumi. klo anda ingin, melihat tanaman ini dapat menghasilkan sesuatu yang psitif bagi umat manusia. maka bergabunglah bersama kami. dan kami membutuhkan tanggapan anda tentang pelegalan GANJA di indonesia. kami berterima kasih untuk perhatian anda semua terhadap tumbuhan ini.

    -RasT-

    TUHAN memberkati semua mahluk yang telah diciptakannya

  2. Pernyataan dalam paragraf ke 12 tentang efek negatif ganja perlu ditelaah lebih lanjut. Apa yang pernah saya alami tidaklah seperti itu.

    Sekitar tahun 2005/2006 saya adalah pengguna ganja dengan frekuensi tinggi. Ganja memberikan efek positif bagi saya, diantara:
    – Mampu menelorkan banyak gagasan kreatif
    – Menghilangkan rasa marah dan berbagai tekanan lainnya
    – Menciptakan suasana gembira
    – Lebih sensitif dan peduli terhadap sesama
    – Lebih detail dalam mengeksekusi pekerjaan seni
    – Mampu membuka cakrawala pikiran
    – Tidak menimbulkan ketagihan

    Hanya saja berat badan saya naik 14kg dalam 6 bulan.

    Selama mengkonsumsi ganja saya masih mampu mengendarai mobil dan motor. Tidak terjadi halusinasi penglihatan. Semua terlihat sama seperti dalam keadaan normal. Bahkan saya menjadi selalu ingat dan bersyukur kepada Tuhan.

    Perbedaannya hanya pikiran saya berlapis tiga dan lebih. Artinya, kalo kita sadari, dalam keadaan normal, otak kita hanya mampu memikirkan 2 hal sekaligus. Sedangkan ketika ‘giting’, otak saya mampu memikirkan banyak hal dalam satu waktu dan kemudian mengintegrasikannya menjadi sebuah gagasan gemilang. Mirip seperti sebuah komputer yang multi tasking.

    Walaupun demikian, tidak semua orang dapat mengambil manfaat positifnya. Menurut saya, ganja berfungsi memultiplikasi ‘etos kerja’ otak. Orang yang suka berfikir dan mengkonsep sebuah visi, pikirannya lebih terbuka dengan ganja. Sebaliknya, orang yang malas dan tidak memiliki visi apapun akan menjadi lebih ‘lemot’ ketika mengkonsumsi ganja.

    Jadi, sebaiknya ganja tidak dilarang. Tetapi dibatasi dengan regulasi dan lisensi. Seseorang diperbolehkan mengkonsumsi ganja ketika berhasil melalui berbagai tes.

    Kepada para ulama MUI yang dimuliakan Allah, ganja tidaklah seburuk yang anda duga. Jangan samakan ganja dengan khamr. Khamr memang sudah jelas dilarang dalam kitab suci karena berpotensi menimbulkan efek negatif ketika mengkonsumsinya berlebihan. Tetapi overdosis ganja hanya mengakibatkan rasa kantuk. Cobalah dulu mengganja, baru anda berkomentar. Tidak ada satu dalilpun dalam syariat Islam yang melarang ganja. Kalaupun ada, itu hanya berupa pemikiran fiqih. Bila anda melarangnya tanpa ada studi ilmiah yang proporsional, maka anda berbuat bid’ah.

    Mohon maaf bila ada kata yang kurang berkenan. Saya hanya berusaha menyampaikan sebuah kebenaran.

    Semoga Indonesia selalu damai dan sejahtera. Amin.

  3. jancok nggawe posting sing nggena mbut iki nggolek kertas malah nemu ganja! maju lo tot. Lek gelem ganja kene tak jejel no nang lambemu !!!!COK

  4. Gede Harum Kirana

    ” Bila barang haram tersebut mudah untuk didapatkan karena boleh dan mudah ditanam di sembarang tempat: Efek dominan yang akan terjadi adalah konsumsi ganja meningkat tajam bahkan tanpa kendali.”……..

    Bukankah di Nederland telah terbukti bahwa hal ini tidak benar,malah berdasarkan survey jumlah pemakai cenderung menurun, karena tidak lagi ada keuntungan bagi dealer untuk memasarkan ganja. Dikalangan remajapun tak ada yang perlu memamerkan sikap sok berani , tak ada pula perasaan petualangan yang didapat, seperti halnya pada remaja di negara2 dimana ganja adalah barang terlarang……….

    “Mereka yang mengkonsumsi ganja akan memperlihatkan perubahan mental dan perilaku abnormal berupa halusinasi, disorientasi ruang dan waktu, apatis, dan perilaku maladaptif lainnya”

    Pernyataan ini tak akan bisa dibenarkan oleh seorang pemakai/ex pemakai ganja, karena memang pengalaman tsb diatas belum pernah dirasakan pemakai cannabis,

    “disorientasi ruang dan waktu sekelilingnya.
    adalah benar, tetapi pemakai rutin dapat emnyesuaikan perasaan ini pada aktivitas se hari2…………….

    “Misalnya yang bersangkutan memperlihatakan ketakutan, kecurigaan (paraoid),”
    Ketakutan satu2nya yang dialami pemakai adalah bila tertangkap polisi………..

    ” gangguan menilai realitas, gangguan dalam fungsi sosial dan pekerjaan. ”
    Ganja TIDAK adictive secara fisik seperti halnya sabu2 atau putauw,sehingga sipemakai bisa mengatur waktu penggunaannya, misalnya tidak akan giting bila ada pekerjaan yang membutuhkan konsentrasi penuh seperti misalnya menghadiri rapat dsbnya, karena dia tak akan mungkin bisa menikmati giting sepenuhnya……….

    “Perilaku maladaptif ini sering meninbulkan konflik, pertengkaran, tindak kekerasan”
    Ini adalah suatu kebohongan besar, seorang pemakai ganja akan selalu menghindari kekerasan karena kekerasan sangat mengganggu kenikmatan keindahan mood dan alam pikirannya”………

    “perilaku antisosial lainnya terhadap orang-orang di sekelilingnya.”
    Ini benar bila orang2 disekitarnya tidak sefrequensi dengan pemakai. tetapi antar pemakai disaat giting te

  5. Gede Harum Kirana

    “perilaku antisosial lainnya terhadap orang-orang di sekelilingnya.”
    Ini benar bila orang2 sekelilingnya tidak sefrekwensi dengan sipemakai, tetapi sebaliknya, antar pemakai terjalin hubungan frekwensi pemikiran yang erat, walaupun pembicaraan antara mereka hanya terkesan sepatah dua patah kata saja…………….

    ” Dampak lain adalah sikap apatis, yang bersangkutan bersikap acuh tak acuh, masa bodoh, tidak peduli terhadap tugas atau fungsinya sebagai makhluk sosial; seringkali lebih senang menyendiri dan melamun, tidak ada kemauan atau inisiatif dan hilangnya dorongan kehendak. Perilaku maladaptif artinya yang bersangkutan tidak lagi mampu menyesuaikan diri atau beradaptasi dengan keadaan sekeliling secara wajar”

    Adalah hak setiap manusia untuk bersikap berdasarkan sifat atau rasa hatinya disaat itu, asal tidak mengganggu kenyamanan lingkungan.
    Sikap angkuh atau kurangajar akan lebih memberikan perasaan tidak nyaman pada lingkungan daripada sikap berdiam diri dari seorang pemakai……….

    “Dengan kata lain, ganja menghancurkan ekonomi pemakainya, menggerogoti kesehatan secara perlahan tapi pasti, menjadikan pemakainya kehilangan banyak waktu berharga yang mestinya harus diisi secara produktif, mengalami kesulitan dalam relasi sosial, dan yang tak kalah fatalnya bisa memahami kecelakaan tragis yang sia-sia.”
    Sebaliknya, hal2 yang belum pernah terlintas dalam pemikiran seseorang, dapat menjadi topik pemikiran seorang pemakai sehingga akan lebih creative & inventive……….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s